Travel

Protokol Kesehatan yang Wajib Dipenuhi Jika Ingin Masuk menuju 5 Daerah di Indonesia Ini

Sejumlah daerah di Indonesia sudah mulai melonggarkan PSBB dan membuka kembali perbatasan. Sebagai langkah memutus rantai penyebaran virus corona (Covid 19), protokol kesehatan pun harus dipatuhi untuk memasuki daerah di Indonesia ini. Protokol kesehatan mulai diterapkan di kawasan bandara hingga destinasi yang mulai dibuka kembali.

Menyusul dengan longgarnya PSBB, sejumlah daerah ini mulai membuka kembali destinasi untuk menggerakkan sektor pariwisata. Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Bukittinggi berakhir pada 29 Mei 2020. Turis yang masuk ke Bukittinggi harus memenuhi protokol kesehatan seperti wajib pakai masker, mencuci tangan, melakukan cek suhu tubuh, dan lainnya.

Sementara itu di tempat wisata yang mulai dibuka untuk umum akan dilengkapi dengan alat pengecekan suhu tubuh dan tempat cuci tangan. Selain tempat wisata, perhotelan pun turut dibuka. Namun pengunjung yang menginap wajib punya surat keterangan sehat.

Menurut rilis dari Bandara Internasional Lombok, pengunjung yang memasuki Lombok wajib membawa hasil tes swab PCR negatif Covid 19. General Manager PT Angkasa Pura I (Persero) Lombok Nugroho Jati menyampaikan, operasional bandara penting untuk akses logistik, kebutuhan medis, dan kondisi darurat yang dibutuhkan saat pandemi. Siapa saja yang ingin terbang dengan tujuan ke Bandara I Gusti Ngurah Rai, Bali wajib membawa surat keterangan negatif Covid 19 berdasarkan tes swab.

Aturan tersebut mulai diberlakukan sejak Kamis (28/5/2020). Peraturan tersebut tidak berlaku bagi kru kabin dan penumpang yang transit, tapi mereka hanya perlu memperlihatkan surat keterangan nonreaktif berdasarkan rapid test Covid 19. Adapun aturan tersebut juga berlaku bagi pegawai negeri sipil (PNS), Tentara Nasional Indonesia (TNI), dan Polri yang melakukan perjalanan dinas. Apabila ketiganya mendapatkan tugas mendadak dan sangat penting, maka bisa menunjukkan surat keterangan tugas dan hasil rapid test.

Aturan itu dilakukan dengan tujuan membatasi perjalanan pelancong ke Bali. Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) berencana membuka kembali pariwisata pada 15 Juni 2020. Namun pariwisata di NTT rencananya hanya boleh dikunjungi turis lokal terlebih dahulu untuk saat ini.

Sesuai dengan kebijakan yang telah ditetapkan Gubernur, tentu saja ada protokol kesehatan yang harus dipatuhi. Seperti menyediakan sarana cuci tangan, penyiapan lokasi social distancing, dan lainnya. Sedangkan untuk pelancong yang memasuki NTT wajib pakai masker, jaga jarak sosial, menggunakan handsanitizer, dan lain lain.

"Contohnya, di daerah yang ramai kunjungan seperti Taman Nasional Komodo, kita mendorong pengelola destinasi wisatanya harus menggunakan termal scanner atau pengukur suhu tubuh," terangnya. Badan Otorita Pariwisata Labuan Bajo Flores (BOPLBF) sedang mengembangkan sistem digital regristasi online untuk pelancong yang ingin masuk ke Labuan Bajo. Sistem itu merupakan sebuah akses yang bisa digunakan pelancong agar bisa memasuki Labuan Bajo.

Dengan adanya sistem online tersebut, mereka bisa mengatur jumlah pengunjung dan menata pola perjalanan wisatawan untuk menghindari kerumunan. Sistem regristasi online akan diuji coba pada 9 Juni 2020 mendatang. Sejalan dengan hal tersebut, protokol kesehatan untuk pariwisata telah dirancang dengan mengacu pada aturan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid 19.

Semua protokol kesehatan pariwisata nantinya akan diterapkan di alur perjalanan wisatawan meliputi registrasi wisatawan terpadu, pengendalian kedatangan dan keberangkatan di bandara atau pelabuhan. Wisatawan juga didorong untuk tetap menggunakan masker, menggunakan handsanitizer, dan pengecekan suhu tubuh di setiap tempat. Selain itu, pariwisata juga akan memberlakukan pembatasan jarak sosial, serta penerapan layanan intensif terkait kesehatan, kebersihan dan keamanan.

Panitia & Pembicara Diskusi UGM Pimpinan MPR RI Mengutuk Keras Teror terhadap Wartawan

Previous article

Manchester United Bakal Angkut The Next Lionel Messi Sudah Awasi Kemajuan Selama Tiga Tahun

Next article
Nurofia F
Sebelum menolong orang lain, saya harus dapat menolong diri sendiri. Sebelum menguatkan orang lain, saya harus bisa menguatkan diri sendiri dahulu.

You may also like

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *