Internasional

Jam Operasional Transportasi Umum di Malaysia Dibatasi Selama Social Distancing & Lockdown

Pemerintah Malaysia telah membatasi jam operasional harian untuk moda transportasi umum, yakni mulai pukul 06.00 hingga 10.00 pagi, serta pukul 17.00 hingga 22.00 malam. Hal ini karena terjadi penurunan jumlah penumpang, pasca diberlakukannya pembatasan interaksi sosial (social distancing) dan sistem penguncian (lockdown) secara nasional di negara itu. Dikutip dari laman Malay Mail, Senin (23/3/2020), dalam konferensi pers yang digelar Senin siang waktu setempat, Menteri Senior Malaysia Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob mengatakan bahwa selama penerapan social distancing ini, transportasi umum hanya boleh digunakan bagi para pekerja yang menuju atau dari tempat kerja.

"Itu sebabnya kami memberlakukan jam operasional baru untuk transportasi umum, sebenarnya sulit untuk menjaga ketertiban sosial walaupun hanya menjaga jarak sejauh satu meter saja dalam moda transportasi ini," kata Ismail. Kendati demikian, Ismail menjelaskan bahwa jam operasional baru yang diterapkan untuk transportasi umum ini tidak akan mempengaruhi layanan e hailing atau transportasi yang dipesan melalui aplikasi. Sebelumnya ia juga menyampaikan bahwa semua stasiun pengisian bahan bakar harus menyiapkan hand sanitizer di setiap pompa untuk mengantisipasi terjadinya penyebaran virus corona.

"Kami mengakui ada banyak orang yang khawatir terkait hal ini, oleh karena itu kami akan mewajibkan semua stasiun pengisian bahan bakar untuk menyiapkan hand sanitizer bagi para pelanggan," tegaa Ismail. Menurutnya, langkah ini akan memungkinkan mereka untuk membersihkan tangan terlebih dahulu sebelum dan sesudah menggunakan pompa bensin.

Diperkirakan Berakhir Sekitar Mei atau Juni Prediksi Wabah Corona di Indonesia

Previous article

Pemerintah Diminta Ajukan Revisi APBN 2020 Hadapi Wabah Corona

Next article
Nurofia F
Sebelum menolong orang lain, saya harus dapat menolong diri sendiri. Sebelum menguatkan orang lain, saya harus bisa menguatkan diri sendiri dahulu.

You may also like

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *