Internasional

Bankir Cantik Jepang Gelapkan Uang Bank 900 Juta Yen Jatuh Cinta Pada Sopir Taksi Kasus Terbesar

Kasus terbesar dalam sejarah perbankan Jepang, seorang bankir wanita Akiko Okumura dari Shiga Bank yang dipercaya pegang bagian deposito, berhasil menggelapkan uang banknya hampir 900 juta yen. Pada 21 Oktober 1973, Akiko Okumura (42 tahun pada waktu itu), seorang karyawan senior dari cabang Yamashina Bank Shiga, ditangkap dengan tuduhan penggelapan selama enam tahun dan dilakukan 1300 kali penggelapan sertifikat deposito berjangka orang lain di banknya. Uang hasil penggelapan sebagian besar berkontribusi pada seorang mantan pengemudi taksi yang berusia 10 tahun di bawah nya yaitu Motoji Yamagaya (32 tahun waktu itu) yang sangat suka berjudi.

Nilai 900 juta yen (angka tepatnya adalah 893.964.611 yen) tahun 1970 an itu, saat ini adalah sekitar 4,5 miliar yen, atau sekitar 5 kali lipat. Okumura lahir di Kitauchi gun, Osaka pada Desember 1930. Anak bungsu dari tiga bersaudara. Keluarga itu kemudian pindah ke Sakyo ku Kyoto, dan Okumura lulus dari Horikawa Takao. Okumura bergabung dengan cabang Kyoto Shiga Bank lalu pada musim semi 1965, Okumura, yang bekerja di cabang Kitano, berusia 35 tahun, tetapi pada saat itu ia bertemu Motoharu Yamagata (25 saat itu) yang menyetiri taksinya. Okumura ditransfer ke cabang Yamashina sebagai petugas tabungan.

Pada musim semi 1966, Okumura tiba tiba ketemu sopir Yamagata kembali di dalam bus. Lalu Yamagata mengundang Okumura untuk minum teh dan berbicara ke kedai kopi di pintu keluar selatan Keihan Sanjo. Keduanya akhirnya terlibat beberapa kali makan bersama dan Okumura benar benar jatuh cinta kepada Yamagara.

Pada awalnya, Yamagata minta pinjam uang 5.000 hingga 10.000 yen, dan baginya itu seperti permintaan pacar yang manis, belum terpikirkan oleh Okumura. Lama lama minta uang lebih besar lagi dengan memberikan harapan, kalau menang judi semua uang buat Okumura buat kebahagiaan bersama. Lama kelamaan Yamagata menginginkan beli mobil buat bersama sehingga tak perlu antar Okumura pakai bis lagi.

Dari situlah Okumura mulai mencoba memalsukan formulir tarik uang deposito berjangka satu juta yen dengan pikiran di akhir jatuh tempo dia bisa kembalikan lagi uang bank tersebut. Namun tak bisa kembalikan uang tersebut, Okumura mulai semakin besar menggelapkan sertifikat deposito nasabah bank Shiga dengan cap palsu dan kertas deposito palsu karena di bank tersebut hanya dia yang dipercaya bertanggungjawab atas deposito. Suatu saat datang pemeriksaan dari kantor pusat inspeksi mendadak, hanya satu lembar sertifikat deposito yang tak ada tanda terima pengambil uang. Okumura berdalih dia sibuk sekali terlupa minta cap tanda terima dari nasabah.

Karena Okumura dipercaya sekali, hal itu dimaafkan juga oleh pihak kantor pusat. Lalu Okumura dipindahkan ke cabang lain. Akhirnya Okumura kabur dan polisi menemukan Yamagata terlebih dulu dan memberitahukan nomor telepon Okumura yang akhirnya polisi menangkapnya pula setelah 6 tahun menggelapkan 900 juta yen uang Bank Shiga Jepang. Pada 29 Juni 1976, Okumura dijatuhi hukuman 8 tahun penjara dan Yamagata dijatuhi hukuman 10 tahun penjara.

Sebagai kompensasi untuk bank, Okumura diharuskan membayar 10 juta yen dan Yamagata membayar 30 juta yen. Okumura menjalani hukuman di Penjara Wanita Wakayama, tapi dia sudah menjadi selebritas sejak dia masuk karena berhasil menggasak uang bank sangat besar sekali, bahkan terbesar dalam sejarah perbankan Jepang hingga saat ini sekali pun.

Murid merespon Soal UN Belum Tentu Kuasai Materi Ikatan Guru Indonesia Minta UN Dihapus dari 2020

Previous article

Bukan Pakai Air Biasa! Billy Syahputra Lepas Ikan Lele di Kolam Renangnya Nikita Mirzani Ngamuk

Next article
Nurofia F
Sebelum menolong orang lain, saya harus dapat menolong diri sendiri. Sebelum menguatkan orang lain, saya harus bisa menguatkan diri sendiri dahulu.

You may also like

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *